Selasa, 09 September 2014

MPASI: SEDERHANA YANG TIDAK SEDERHANA



Seperti halnya ibu-ibu muda yang biasanya menggalau di setiap fase tumbuh kembang anaknya, begitu juga dengan diriku ini. Begitu si baby hampir 6 bulan, mulai deh galau mikirin MPASI nya. Well, sejak awal sudah mulai Tanya-tanya ke teman yang sudah lebih dulu punya pengalaman seputar MPASI khususnya; gabung di grup MPASI, ngubek-ngubek mbah gugel nyari info seputarnya, dan sebagainya.

Sejak si Hasna baru 5,5 bulan mbahnya sudah nyaranin buat MPASI. Tapi diriku yang cinta sama anak unyu imut itu keukeuh mau ngasihnya setelah usia 6 bulan. Kalo di panduan sih katanya 180 hari, atau biar enak ngepasinnya ya pas di tanggal lahir di bulan ke 6. Nah, setelah diitung-itung 180 hari tentu sebelum 6 bulan pas sudah boleh. Alhasil tanggal 24 Agustus mulai deh ngasih MPASI ke Hasna (tanggal lahirnya 25 Februari).

Sempat bingung mau ngasih apa, akhirnya kembali ke prinsip MPASI yang memberi makan bayi sesuai apa yang ada di rumah, yang dimakan orangtuanya. Lirik sana sini ternyata ada pisang ambon ranum. Baiklah, MPASI perdananya pisang kerok saja seperti orang jaman dulu yang selalu ngasih pisang buat bayinya (bahkan bayi baru lahir. Hehe). Rupanya fenomenal sekali pisang kerok ini.

Sempat ada teman yang sharing. Anaknya lahir dua hari sebelum Hasna. Tanya-tanya sudah punya apa aja untuk perkap MPASInya? Dan kujawab apa adanya: punya set mangkuk-gelas-sendok kado dari temen; sendok lentur dan botol sendok yang beli sendiri. Sambil nyengir-nyengir BBM’an sama si mba. Secara dia punya se set food maker dari pig**n sama perkap lainnya buat usia 8+ dari vicens*. Hm… apa aku ini ibu yang nggak perhatian sama anak ?! sampai-sampai mau MPASi aja Cuma beli sendok sama botol?! Oh.oh.oh *tepuktepukdada *lebay.
Tentu saja tidak, sodara-sodara. Cintaku pada anakku sepanjang masa *halah. Sebelum memutuskan buat beli dua item itu, tentunya sudah hunting dan inspeksi di rumah, nyari-nyari perkap apa saja yang sudah punya dan butuh beli apa yang belum tersedia.
Yang ku cek Cuma 3 item: saringan kawat, panic buat ngerebus, sama dandang buat ngukus. Perkap lain sama kan kek buat masak orang dewasa? Hihi. Prinsipku simple aja, kalo udah ada ngapain beli lagi? Selain ngeluarin cost lagi juga bakalan nambahin banyak barang di rumah (secara masih tinggal di rumah ortu)  

Kalo kaya perasan jeruk, ulekan, talenan, sendok masak, insyaAllah semuanya ada. Yang jadi masalah, kita nggak ada pengukus yang kecil tapi mau beli juga nggak enak sama ibu so, akhirnya disiasati aja kalau mau ngukus bisa pakai panic kecil sikasih saringan. Sip! Bisa deh ngukus tanpa pengukus biasa.

Awalnya dulu sempat pengen banget beli slowcooker, ikut-ikutan teman sih yang katanya enak pake slowcooker. Tinggal nyemplungin bahan masakannya, trus ditinggal ngapa-ngapain, tau-tau udah matang. Menggiurkan. Pengen juga beli blender, beli ini itu buat perkap MPASI yang katanya harganya selangit itu. Hm… lalu dipikir-pikir, bukannya salah satu prinsip pemberian MPASI adalah nggak ribet ya?! (ini nggak ribet dalam bahasaku sendiri) yang maksudnya cukup dengan alat-alat sederhana yang ada di rumah dan aneka makanan yang dimakan keluarga bisa untuk MPASI.  Well, keinginan buat beli semua itu musnah sudah.

Setelah pengenalan pisang di hari pertama, selanjutnya kukenalin labu kuning kukus. Ini karena ada labu kuning yang belum di olah sejak ramadhan. Sudah hampir layu, Alhamdulillah masih bisa diselamatkan. So, mpasi kali ini semacam misi penyelamatan begitulah. Besoknya lagi kentang lumat saring dikasih ASI, besoknya pisang lagi dan muter lagi.

Jangan dibayangin tak ada perjuangan ngasih MPASInya… setiap kenal dengan rasa baru, pasti ekspresinya sama. Nyengir ‘ini-makanan-apa-sih-dikasihkan-ke-aku’ tapi bisa masuk barang beberapa suap. Hari ke sekian kubuatkan bubur nasi tambah sayur bayam_saring. Hampir tak mau makan sama sekali, mungkin teksturnya terlalu kental buatnya. Akhirnya kembali pisang lagi.

Esoknya mencoba mencari variasi makanan, ngubek-ngubek gi*ant nyari bahan MPASI dan yang didapat: apel, jeruk baby, alpukat, kacang ijo kupas. Eksekusi pertama, kacang ijo kupas. Kurebus dengan banyak air dan tambahan daun pendan biar wangi, disaring, jika masih terlalu kental tambahkan asi. Alhamduillah bisa makan lebih banyak dari sebelumnya. Setelahnya makan papaya malah lahap tapi pupnya berwarna oren seperti papaya. Esoknya mencoba alpukat, ternyata alpukat yang dibeli sudah empuk malah layu. Jadilah beralih ke pisang (pakai acara suami muter-muter nyari pisang). Mencoba lagi bubur saring kali ini tambahan brokoli dan wortel. Sukses tapi belum memuaskan. Next, alpukat masih ada satu biji, kubelah dua lalu saring dan kutambahkan perasan jeruk baby. Wow! Habis. Betapa senangnya!!! *ciumciumHasna. Kacang ijo_pepaya sukses juga. Esoknya bubur saring brokoli_wortel_tahu putih sukses. Pisang kapok kukus-lumat-saring sukses. Bubur saring kacang panjang_wortel kurang sukses; paginya hanya masuk beberapa suap (mungkin karena Hasna pilek) Alhamdulillah sorenya sukses. Daaaan… masih bingung besok mpasi apa? Pasti sama juga dengan ibu-ibu lainyya. Hehehe.

Pernah ketemu sama ibu-ibu yang ngasih makan bubur bayi instan. Kebetulan makannya setelah Hasna makan (kita bareng di forum). Eh, waktu anaknya makan nggak habis, tetiba si ibu nyodorin sendok ke mulutnya Hasna yang heboh ngeliat temennya makan dan ‘hap’ Hasna mengecap-ngecap bubur itu. Kaget asli! Tapi bingung antara marah, kesal dan menjaga persaudaraan. Akhirnya pas si ibu bilang ‘ini dikasihkan ya mba?’ kubilang ‘jangan Bu, sudah makan ko’ dengan sopan banget tentu.

Yah, aku termasuk ibu yang nggak suka anaknya share sendok/makanan dengan bayi lain. Entah kalo nanti dia besar dan share makanan/minuman dengan teman (sepertinya sudah biasa hal begini).
Cerita dari banyak teman juga, katanya memang ngasih MPASI kudu sabar dan penuh perjuangan, jangan sedikit-sedikit galau. Makanya dari jauh-jauh hari sudah nyiapin ati nyiapain mental kalau nanti MPASI belum sukses harus terus berusaha. Kaya’ awal-awal waktu belum terbiasa makan, Hasna hanya makan sedikit… banget. Kubilang ‘Nggak apa-apa ya  sayang.. belajar dulu ngenalin rasa. Ini pisang.. ini kentang,, ini alpukat.. dsb’ nanti lama-lama banyak ya maemnya’ biar melegakan hatiku sendiri juga. Hihi.

Besok-besok mungkin perlu nyiapin kaldu ayam/daging yang bisa dimasukkan freezer pakai wadah takaran sekali pakai. Pagi-pagi kalau mau masak bubur tinggal ngambil kaldu beku_cairkan untuk tambahan bubur.

Yup! Met MPASI juga deh buat mommy-mommy yang lagi MPASI atau yang lagi nyiapin. Yang penting ASInya juga masih terjaga produksinya. Kalo bisa dibuat simple, ngapain dibuat ribet?!
Happy breastfeeding, mom!

Nih Moms, ada link panduan MPASI WHO dari AIMI. nyari di AIMI ga nemu, gugling dapetnya ini. moga bermanfaat deh. ^^ 

https://www.facebook.com/notes/tari-alrozi-laytina-yusuf/panduan-umum-who-tentang-mpasi-oleh-aimi/10151487276073163 


Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Terimakasih banyak telah berkunjung dan memberikan feedback/komentar di blog ini.

Mohon untuk tidak menyematkan link hidup dan spamming lainnya. Jika tetap ada akan saya hapus.


Salam,