Selasa, 23 Juni 2015

Ana Rega Ana Rupa

Setiap habis posting gamis2 terutama gamisnya ‪#‎sunriselabel‬
Banyak yang nginbox/japri BBM/WA
X (yang tanya): Mba, gamisnya cantik.. harganya berapa?
A (Arina): terimakasih, harga IDR.xxx
X: waaah.. mahal banget mba..
A: *kasih emot senyum : ga mahal kalo sudah tahu kualitasnya mba
X: takut aslinya ga sesuai dengan gambar
A: maaf mba, kami tidak menjual barang replika yang hanya ngasih contoh model tapi aslinya barang yang dijual berbeda. Semua yang ada di gambar kami itu real pic
X: Ooh..
: bisa kurang nggak mba harganya?
A: maaf mba, harganya sdh fix dari pusat
dst..

Sering banget sih ngalamin percakapan kek gini
. Cukup sudah dua kali dapat komplain dr cust karena barang yang dikirim ga sesuai dg katalog (nangis bombay). Ga lagi2 deh... kepercayaan dan kepuasan pelanggan itu yang utama (ada kisahnya disini).
Dan sekarang.. sedang jatuh cinta sama #sunriselabel jadi enggan berpindah ke lain hati. Tsaaah!


Ehm! Gini ya.. duluuu banget saya pun suka parno ngelihat pakaian yang bandrolnya ratusan ribu. Dalam hati mbatin cuma pakaian aja harganya ko mahal amat ya. Dan saya yang ga biasa beli barang mahal pun (eman-eman rasanya kalo beli mahal-mahal *piss) cuma nyengir lihat pricelist gamis-gamis yg selangit. Tapi... yang sering bikin saya bingung adalah gamis mahal tapi ko yang nyari aja antri ya? Bahkan begitu keluar fresh from the oven (hihi) langsung diserbu pelanggan. Ada juga yg sampe rebutan, kalo ada stok siapa cepat dia dapat dan pake nomor antrian sambil nunggu gamisnya diproduksi.

Etdah! Sampe ternganganganga (awas lalat) saya. Padahal klo lihat harganya, ga bisa dibilang murah untuk ukuran kantong saya. Haha (malah buka kartu).
Sampe-sampe tak intipin terus tuh akun medsos-nya si gamis. Yah.. semua pelanggan bilang suka dan bikin nagih. Mereka ga mikir lagi harganya.


So, kalo kualitasnya semacam #sunriselabel, ‪#‎samarah‬ atau ‪#‎zizara‬ harga segitu (under IDR 200k) udah murah bangeeet...!!
Bahannya butuh banyak lho Ciyn... buat bikin dress lebaaar yang bikin kaki nyaman dan bebas bergerak. 

Oia, saya masih punya hobi yg ini juga: jalan-jalan window shopping ke toko kain. (Ekekeke).
Kebetulan beberapa hari yang lalu misua minta ditemenin nyari kain (murah) buat bikin spanduk dan bendera jadi ada kesempatan buat tanya-tanya harga kain juga. Daaan harga katun jepang polos (catat ya, POLOS bukan MOTIF) sekitar 30k-35k/m. Taruhlah bisa bikin dress sekitar 3m (bisa kurang krn lebar bahan 1,5m jadi dibuat rata2 aja), blm dihitung biaya produksi yang lain mulai dari shipping bahan, cutting, jahit, finishing, packaging, dll

Wis lah, intinya skrg ga mau semena-mena lagi ngatain mahal kalo belum tau kualitasnya. Orang jawa bilang: ana rega ana rupa. Hahaha *piss

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Terimakasih banyak telah berkunjung dan memberikan feedback/komentar di blog ini.

Mohon untuk tidak menyematkan link hidup dan spamming lainnya. Jika tetap ada akan saya hapus.


Salam,