Kamis, 25 Juni 2015

COBAIN LEVEL PEDASMU @Mie Ayam Mas No

Siapa sih yang nggak kenal lombok, cabe, chili, pepper?! Hihi istilahnya diborong semua nih. Apalagi orang Indonesia terkenal suka pedas meskipun masih kalah dengan orang India. Hayoo.. siapa yang ngerasa ada yang kurang kalo makan nggak pake sambel plus krupuk?! *ngacung duluan.

Sebelum menikah dulu sih, hajar aja tuh pedas level berapa aja. Apalagi kalau dirumah ada nasi jagung, lalapan, dan sambal oblok teri (ini sambal khas ibu dirumah, dibuat dari teri, cabai rawit merah dan hijau, kelapa parut dimasak dengan bumbu special plus cinta. Maknyuus!!) Rasanya
makan nggak pengen berhenti. Tapi habis nikah dan keluarga suami tidak hobi makan pedas lama-lama 'ketularan' ga suka makan pedas. Takut juga sih karena punya riwayat thypus jadi perut mudah bereaksi kalo makan kepedasan.

Nah, semenjak ada keripik dari bandung M*icih yang pedasnya berlevel-level itu, aneka makanan pedas berlevel pun jadi ngetrend. Mulai dari aneka camilan, mie goreng, mie kuah, sampai seblak yang baru-baru ini jadi favorit pun berlevel-level.

Aneka makanan pedas itu jadi favorit karena memang banyak yang suka pedas, dan biasanya sering ada ajang adu pedas. Tapi buat para cewek, jangan mau ya kalo kamu jadi rebutan calon suami tapi ditentuinnya lewat adu pedas. Hargamu lebih mahal dari harga cabe yang sering melangit itu cyyn!! *apasih. Ada juga yang adu pedasnya pake tanggal lahir (kasihan yang lahirnya tanggal tua), umur, ato hitungan macem-macem sekreatifnya.
Nggak heran kalo warung makanan seperti itu jadi tempat nongkrongnya anak muda mulai dari yang berseragam putih-biru sampe yang kemana-mana bergaya perlente nenteng laptop karena di warung ada wifi gratis.

Ada yang pernah dengar mie ayam goreng?! Kalo di Semarang ada mie ayam goreng Mas No. Awalnya penasaran dengan warung ini karena ada teman yang cerita soal mie ayam goreng maknyus di Tlogosari. Jadilah ke sana, mencoba menu yang paling biasa, miago alias mie ayam goreng tanpa level. Dalam hati ketawa sih, masak makan di warung ginian pesennya yang nggak pedes?! Wkwkwk. Meskipun bukan pecinta pedas, nggak ada salahnya kan nyoba?! Hehe *pembelaan. Namanya aja pengen tau rasanya gimana kok antrian selalu panjang. Dan begitu pesanan datang, cukup takjub dengan porsinya yang besar. Tapi duengdueng... rasanya nggak seenak porsinya. Mie nya lembek tapi dalamnya seperti masih mentah. Mungkin si koki kewalahan ngurusin pesanan yang seabrek. Ssst.. waktu lewatin dapurnya sih ngeliat ada kompor sekitar 7-10 tuh buat masak, ditanganin dua orang. Hm.. wajar juga kalo rasanya jadi berantakan. Dalam hati cukup tau aja deh, nggak perlu lagi-lagi kesana. Mungkin kalo pesannya yang pedas rasa mie nya ketutup sama pedasnya.
 
Miago level 20 (ga pake nol) wkwkwk
Kemarin sore menjelang maghrib tetiba misua sms: mau ikut makan malam? Temen-temen nongkrong pada pengen makan mie level.
Kujawab aja mau mumpung lagi nggak shalat juga, jadi lebih enak kalo mau jalan-jalan.

Ooo.. ternyata makan di warung mie ayam MasNo, hanya yang ini lokasinya di seputaran simpang Lima, nggak sampai 10 menit jalan kaki dari masjid Baiturrahman simpang lima melewati jalan sebelah kiri masjid.

Begitu masuk, ngeliat papan info levelnya. Katanya level 1 artinya sambal 1 sendok takar (kurang lebih 1 sendok teh) level 2 = 2 sdt, dst dengan catatan DI ATAS LEVEL 25, JIKA MAKANAN TIDAK DIHABISKAN, DIKENAKAN DENDA 2X LIPAT DARI HARGA. Pinter juga sih penjualnya, coba kalo ada yang pesan level 50, 50 sendok teh sambal untuk sepiring mie.. itu sih namanya makan sambal campur mie, bukan mie bumbu pedas. Trus pastinya bikin tekor penjualnya dong... jangan-jangan ini nih yang bikin harga cabe melambung tinggi. *ngaco.

Galau ngelihat keterangan itu antara pengen nyoba levelnya sama kasihan perut dan ngebayangin reaksi kalo habis makan yang puedaas. Akhirnya suami pilih miago level 1, ada teman yang level 2 sampai 6, dan aku pede dengan pesan level 20 tapi nol nya dibuang. Wkwkwkwkwk. Ah, masih lebih sayang perut daripada nurutin lapar mulut.
Dan rasanya.... jrengjreng...!! jauh lebih enak dari pengalaman sebelumnya. Uhui!! Alhamdulillah..

Buat yang pesan mie kuah pun tetep bisa makan pedas, tapi sambalnya ambil sendiri di meja. Heheh. Yup! Level pedas cuma buat mie gorengnya ya..
Menunya cukup variatif juga, ada bakso kuah dengan tambahan macam-macam, mie ayam kuah, aneka mie ayam goreng, dll.

Kalo pesan yang pedas jangan lupa pesan es teh jumbo ya, biar segeeer!! Yang mau pesen jus tetep boleh ko.. Jangan khawatir, harganya cukup ramah di kantong *intipdompet.
Mau saingan makan pedas sama saya?! Ayook ajah *mlipirkabur

Miago plus esteh jumbo

2 komentar:

  1. Aku jadi tertantang nih, tapi di sebelah mananya sih aku tiap lewat simpang lima ngga pernah lihat

    BalasHapus

Terimakasih banyak telah berkunjung dan memberikan feedback/komentar di blog ini.

Mohon untuk tidak menyematkan link hidup dan spamming lainnya. Jika tetap ada akan saya hapus.


Salam,