Jumat, 05 Juni 2015

Secubit Kue Cubit

Katanya makanan kekinian itu seblak, kue cubit, cappucino cincau dan sebangsanya. dipikir-pikir ko semua makanan Bandung ya?! hihi.
Tapi tentu saja nggak perlu ke Bandung buat sekedar nyicipin aneka makanan itu. cukuplah jalan-jalan ke Tlogosari (promosi lagi), sepanjang jalan dari masuk Tlogosari sampai kurang lebih sepanjang 1,5km berderet penjual makanan, elektronik, pakaian, dan sebagainya. Mau nyari makanan sejenis apapun bisa dapat tuh di Tlogosari, mulai dari makanan biasa sampai yang aneh-aneh semacam es pocong. 

Satu camilan yang membuat saya penasaran gara-gara tayangan di TV adalah kue cubit.
Tahu kan ya kalau di tipi host nya makan seolah-olah enaknya nggak ketulungan. Jadi sampe ngiler ngebayangin makan kue cubit yang lumer itu, padahal sih aslinya nggak begitu suka makanan yang masih setengah matang.

Kebetulan pas jalan-jalan di Tlogosari lihat lapak kue cubit, tapi sayang cuma lapaknya aja yang berdiri nggak ada yang jual. Mungkin sudah habis, batinku. Beberapa kali lewat hanya pernah melihat satu kali buka lapaknya, tapi nggak sempat beli. Alhamdulillah waktu jalan-jalan lagi pas buka dan pas bisa ngantri. Sambil ngantri, ngintip Mbaknya bikin kue cubit rasanya udah nggak sabar pengen makan. Harum banget bau kue nya dimasak. Oia, ada banyak pilihan topping dengan harga mulai Rp.10.000 - Rp.17.000 per porsi. Seporsinya isi 7 biji kue cubit sedang. Aku pilih topping chocochip. 

Penampakan keu cubit
Hm.. sedapnya aroma kue cubit saat diangkat dari panggangan. Tapi saat mencicipinya, hm.. langsung hilang bayangan mbak presenter tipi makan kue cubit. Rasanya jauh dari bayangan. Adonan tepung aroma green tea nya nggak ada rasanya. hambar, biasanya kan kue sejenis itu dibuat asin adonannya dan manis/gurih toppingnya. Manisnya chocochip nggak bisa ngasih rasa ke kuenya. Jadilah makan kue cubit dengan kecewa. Bikin perut langsung kenyang juga meskipun cuma makan dua potong. hihi.
At least, rasa penasaranku sama kue mungil itu sudah terbayarkan. Moga kapan-kapan bisa mencici langsung di Bandung. Aamiin,.   

1 komentar:

Terimakasih banyak telah berkunjung dan memberikan feedback/komentar di blog ini.

Mohon untuk tidak menyematkan link hidup dan spamming lainnya. Jika tetap ada akan saya hapus.


Salam,